Mancing Di Bendungan Lahor Jawa Timur

ZonaMancing – Bendungan Lahor adalah suatu bendungan yang berada di perbatasan antara kabupaten Malang dan kabupaten Blitar. Waduk ini dibangun untuk meingkatkan kualitas pertanian dengan pengaturan debit air, fungsinya bagi pertanian sungguh amat diperlukan. Dilokasi ini tentu saja menjadi obyek pemancingan yang rame bagi pemancing lokal Malang dan sekitarnya.

Bagi pengunjung yang ingin menikmati suasana alam sambil bermain, mereka harus membeli karcis masuk. Di dalam tempat wisata sebelah timur jembatan yang masih masuk wilayah kabupaten Malang ini terdapat beberapa arena mainan. Ada bandulan untuk anak-anak, peralatan panjat tali seperti outbond, dan permainan lainnya. Sedangkan yang daerah wisata barat jembatan yang sudah masuk area Kabupaten Blitar, pengunjung dengan bebas memasuki area dan menikmati suasana nyaman dengan latar belakang bendungan lahor.

Bagi yang memiliki hobi memancing, Bendungan Lahor adalah pilihan alternatif yang sayang untuk dilewatkan. Selain mudah dijangkau dan memiliki panorama indah, Bendungan Lahor juga memiliki aneka fasilitas untuk berbagai gaya memancing yang dapat dipergunakan oleh pemancing profesional maupun amatir.

Bendungan Lahor terletak sekitar 40km barat daya Kota Malang, yang secara administratif berada di Kecamatan Sumberpucung Kabupaten Malang dan Kecamatan Selorejo Kabupaten Blitar. Karena letaknya yang bersebelahan dengan Bendungan Karangkates serta memiliki ukuran yang lebih kecil, banyak juga yang menyebut Bendungan Lahor sebagai ‘anak’ Bendungan Karangkates.

Untuk dapat memancing di Bendungan Lahor, pemancing tidak perlu memasuki lokasi wisata bendungan. Cukup parkir kendaraan di Pasar Lahor, membeli peralatan pancing bagi yang berangkat dengan tangan kosong, pemancing kemudian menuju bendungan dengan cara menuruni tangga beton dan menyusuri jalan setapak yang terletak di sebelah utara belakang pasar. Tidak sampai sepuluh menit, pemancing akan sampai di tepi bendungan. Oh ya, pemancing yang berangkat dari rumah dengan tangan kosong dapat membeli berbagai perlengkapan pancing di pasar tersebut.

Bagi pemancing yang menginginkan untuk memancing dari sisi seberang, terdapat perahu tambang yang akan mengantar penyeberang cukup dengan ongkos dua ribu rupiah per orang. Selain dari tepi bendungan, pemancing juga dapat memancing ke tengah bendungan dengan cara menyewa atau bahkan meminjam sampan milik penduduk. Tentu saja, memancing dari sampan memerlukan ketrampilan khusus agar jangan sampai sampan terbalik dan penumpangnya tercebur ke bendungan.

Ada banyak jenis ikan yang dapat diperoleh di Bendungan Lahor. Paling banyak adalah ikan nila, kemudian tombro, gabus, wader serta gurami. Di bendungan ini ada juga ikan yang oleh masyarakat setempat disebut dengan ikan Harmoko. Bentuknya seperti ikan mujahir namun berukuran lebih kecil dan pendek. Konon, ikan-ikan tersebut merupakan benih ikan yang disebarkan oleh Harmoko kala dia masih menjabat sebagai Menteri Penerangan RI.

Bendungan Lahor juga dimanfaatkan oleh penduduk sekitar untuk beternak ikan melalui karamba. Yang dimaksud dengan karamba tersebut adalah jaring-jaring yang dipasang vertikal dari dasar hingga permukaan bendungan, yang membentuk luasan tertentu di permukaan bendungan. Selain itu, ada juga penduduk yang membuat karamba dari bambu. Karamba jenis ini biasanya diletakkan di tengah bendungan yang antar tepiannya tidak jauh jaraknya. Tentu saja karamba jenis ini dilengkapi dengan pelampung serta tali penambat yang diikat ke kedua tepi bendungan agar karamba tidak terseret arus bendungan.

Nah, bagi pemancing amatir, dipersilahkan untuk memancing di dalam karamba yang banyak ikannya tersebut. Untuk memancing di dalam karamba tidak dikenakan ongkos. Pemancing hanya harus membeli ikan yang berhasil dipancing dengan harga yang sangat murah. Atau, jika tidak ada satupun ikan yang berhasil dipancing, pemancing dapat membeli ikan dari pemilik karamba yang biasanya memiliki stok ikan segar hasil tangkapan. Nah, dengan demikian, setiap pemancing di Bendungan Lahor tidak akan pulang dengan tangan hampa.

(iftfishing.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *